اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ

Thursday, December 9, 2010

Pesan Sang Murabbi, Ustaz Yahya Othman...



Artikel yang dipetik dari blog musafir seorang hamba, ustaz basri ibrahim yang bermanfaat dapat dikongsi bersama.... tuan blog kalau terbaca minta halal ye...huhu

Alhamdulillah, aku bersyukur padaMu Ya Allah, kerana memberikan diri ini ruang dan peluang untuk aku bertamu mengutip ilmu dari seorang ulama semalam.



rugi benar kiranya kalau penulis tidak berkongsi mutiara-mutiara indah yang dicurahkan oleh Sang Murabbi " Ustaz Yahya Othman" semalam. penulis dah cuba menulis sebanyak mungkin yang terkeluar dari mulut ustaz semalam, insyaAllah, yang mana sempat akan penulis kongsi.


(raut wajah yang sekian lama berselut dan berlumpur dalam arena siasah, tarbiah, dan dakwah tanah air)



dari kejauhan lagi melihat kelibat ustaz yang keluar dari rumahnya, subhanallah, terpancar jernihnya wajah seorang ulama yang terlalu banyak berjasa kepada perjuangan agamanya. kagumnya dengan ustaz, walaupun dalam keuzuran ustaz menggagahkan jua untuk mencurahkan ilmu yang dimilikinya kepada kami.



mulanya seorang sahabat ustaz, menyuruh kami hanya berjumpa ustaz di rumah beliau kerana ustaz tak sihat, dan anaknya juga berkata pada ustaz ' sakit-sakit pun nak pergi mengajar jugak' begitulah cintanya ustaz pada ummat. dengan mengunakan kerusi roda ustaz berjalan ke Waqaf Darul Quran yang berada di tanah yang diwaqafkan ustaz untuk perjuangan agamanya. tapi ustaz tak duduk atas kerusi tu, mungkin kerana ustaz tak mahu menyusahkan sesiapa untuk menolaknya, ustaz yang menolakknya sendiri menjadikan kerusi tu sebagai tongkat. mulianya peribadi seorang murabbi.





(masih mengagahkan diri untuk ummat walaupun di ambang usia 71tahun)


ustaz memberi salam dan menyapa orang-orang yang menunggunya di pintu pagar, dan bila ada yang menjawab salam ustaz cakap 'dari cara menjawab salam dan soalan kita dah dapat kenal orang tu macam mana' itulah mutiara pertama yang dikutip.. dalam maknanya.



ustaz terus bertanya, adakah semua orang dah sampai, dah pukul berapa ni, ustaz mulakan bicaranya, dulu masa saya jadi pensyarah, saya cukup tekankan tentang masa, kalau lima minit pelajar tak masuk lagi, saya terus kunci pintu, lepas sekali dua macam tu, diorang seriklah' kata ustaz, begitulah beliau mendidik pelajarnya dengan masa.



seorang pelajarnya berkata 'mana boleh macam tu ustaz' lihat bagaimana cara seorang murabbi menjawab ' kenapa tidak boleh pulak, kamu tak tahu ke dalam al-Quran ada surah al-'Asr?'. ringkas dan padat jawapan ustaz,



adakah kita masih lagi bermain-main dengan masa sedangkan Allah sendiri bersumpah dengan masa di dalam al-Quran mafhumnya :


" Demi masa (1) sesungguhnya, manusia berada dalam kerugian (2) kecuali orang-orang yang beriman dan mengerjakan kebajikan serta saling menasihati dengan kebenaran dan saling menasihati untuk kesabaran (3) surah Al-'Asr"


siapa kita untuk bermain-main dengan masa? kalau sekali dua kita terlewat mungkin tak mengapa, ini berkali-kali, kalau 10 ke 20minit kita lewat mungkin boleh dimaafkan, tapi ini berjam-jam, kalau ada halangan dan musyaqoh lain takpe, ini sengaja atau mungkin tabiat dan hobi kita melewat-lewatkan janji kita. tahukah orang-orang yang bermain dengan masa ini bahawa kamu telah mengambil masa teman dan sahabatmu? mahukah nanti kamu juga dilewatkan untuk masuk syurga kerana mengambil masa temanmu? Demi Allah, walaupun sesaat kita tak sanngup untuk kita menanti di pintu syurga.


Moga Allah memelihara kita dan menjadikan kita orang-orang yang sentiasa menepati waktu.. siapa kita untuk bermain dengan sesuatu yang Allah sendiri bersumpah denganya..


maaf kalau penulis sedikit kasar tapi benar, penantian itu satu penyeksaan, ana suka dengan cara ustaz, setiap orang yang masuk lewat kedalam dewan selepas tu pasti ada saja nasihat khusus buat yang lewat tu selepas ustaz bertanyakan sebab keterlewatanya.


tepat jam 9.59pg ustaz mula membuka majlis, kerana janji jam 10pg akan bermula, lihatlah bagimana seorang ulama dengan waktunya walaupun dalam keadaan uzur.


memulakan bicaranya tentang nasihat bahawa guru-guru terdahulu sentiasa mengajarkan dan bercerita tentang berkat dan adab dalam menuntut ilmu, ustaz menulis satu kata-kata yang pernah diungkapkan oleh seorang anak khalifah ketika itu kepada gurunya.


"man alim'na harfan sortu lahu abdan"

'sesiapa yang mengajarkan kepadaku satu huruf, maka akan kujadikan diriku hamba padanya'



ustaz menghuraikan 'bukan kita nak bangga dan puja maksudnya, tetapi nak mengajar kita akan erti hormat pada mereka. dan diceritakan bagaimana khalifah ketika itu berkata kepada guru anaknya ' saya hantar buah hati saya kepada kamu, dan saya sedia mengambil tulangnya'


subhanallah, begitulah hebatnya khalifah dahulu, memberikan sepenuhnya ruang kepada sang guru untuk memdidik anak mereka, tetapi kalau hari ini, masakan guru nak merotan anak murid, anak kena cubit pun dah kena masuk mahkamah, tak termasuk lagi yang anak murid pukul guru sendiri kerana naka balas dendam. bagaikan langit dengan bumi perbezaanya..



ustaz bertanya, adakah kita ni seorang muslim? apabila kita mengatakan ana muslimun (saya orang islam) maka makna muslim itu ialah 'serah diri' betul ke kita ni orang yang menyerah diri kalau kita masih lagi lawan tuhan dan koyak Al-Quran? dengan nada yang agak tegas.

dengan kamu ni saya terpaksa cakap kasar kata ustaz, sebab dah takda masa, umur saya dah nak sampai 71tahun tahun ni, dah lebih 50tahun saya berlembut dengan rakyat kelantan, dan hasilnya macam yang ada sekarang.

kita perlu berusaha juga macam mana pun untuk jadi mukmin katanya lagi, sebab apabila kita hanya islam tapi tidak mukmin, orang tu takkan faham lagi apa yang islam nak bawa.

ustaz menyelitkan cerita tentang hijrah bagaimana keadaan orang mekkah dan madinah ketika itu, orang islam ni kena ada ilmu pesannya. tengok orang-orang mekkah yang berilmu sahaja yang berhijrah.

ustaz membawakan satu ayat yang cukup menarik untuk kita perhatikan, tentang orang-orang arab yang islam tetapi tidak mahu berhijrah,

قَالَتِ الاٌّعْرَابُ ءَامَنَّا قُل لَّمْ تُؤْمِنُواْ وَلَـكِن قُولُواْ أَسْلَمْنَا وَلَمَّا يَدْخُلِ الايمَـنُ فِى قُلُوبِكُمْ وَإِن تُطِيعُواْ اللَّهَ وَرَسُولَهُ لاَ يَلِتْكُمْ مِّنْ أَعْمَـلِكُمْ شَيْئاً إِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ


Orang-orang Arab Badui itu berkata: "Kami telah beriman." Katakanlah: "Kamu belum beriman, tapi katakanlah 'kami telah tunduk', karena iman itu belum masuk ke dalam hatimu; dan jika kamu taat kepada Allah dan Rasul-Nya, Dia tidak akan mengurangi sedikitpun pahala amalanmu; sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang."


lihatlah dengan jelasnya mereka mengatakan mereka "amanna" tetapi Rasullulah kata tidak, kamu belum beriman, tapi kamu hanya "aslamnna". sebab itulah kata ustaz 'kita jangan bangga hanya dengan masuk islam' sebab ramai saja orang islam pada hari ini tidak memahami apakah sebenarnya islam mahu kita laksanakan.


ustaz membawakan satu hadis (ana tak pasti hadis atau kata-kata ulama) maksudnya,"bukanlah keimanan itu dengan angan-angan, bukan juga sekadar hiasan, tetapi iman itu ialah apa yang diikrarkan dalam hati, dan dibuktikan dengan amalan"



Falsafah Taalim (belajar)


kata ustaz, belajar ni ada falsafahnya yang tersendiri, kalau sempurna falsafah ni barulah sempurna seseorang tu belajar. (ringkasan)

1. BACA

- sebagai seorang pelajar tak dapat tidak kita perlu banyak membaca untuk menambahkan ilmu kita. tidak cukup hanya dengan membaca, kita juga perlu..

2. FAHAM

- memahami secara mendalam apa yang kita baca, banyak saja orang yang boleh membaca Al-Quran, tetapi tidak memahaminya.

3- HAFAL

-memang adat nak jadi orang yang berilmu kita kena menghafal untuk memudahkan kita mengunakkannya apabila diperlukan, kata ustaz, apa beza pelajar universiti dengan orang kampung, mereka juga membaca dan menghafal, kadang-kadang ayat-ayat lazim dan doa-doa yang diajarkan lebih mereka dari kita menghafalnya, jadi perlu ada satu lagi syarat dalam menuntut ilmu ni iaitu..

4- HAYATI

- iaitu dengan kita beramal dengan segala ilmu yang kita miliki, amal itu lahir dari penghayatan, jadi tidak ada gunanya ilmu tanpa amal.


tiba-tiba ustaz memandang tepat kepada yang tak menulis, 'ni kenapa tak menulis ni?' tak bawak kertas ustaz, jawabnya, owh, jadi datang sini tak ada niat nak belajar ke, cepat-cepat sahabat yang lain hulurkan pen dan kertas, hehe, jangan main-main dengan ustaz ni, garang sikit, bak kata kawan saya.

ustaz memang begitu, tegas orangnya, bak kata ustaz kita nak cakap biar Tegas, Nyata, danTerang, mungkin ini yang menjadi antara falsafah hidup ustaz, yang datang lewat ke yang tak bawak kertas ke semua kena 'basuh' kat ustaz, hehe..

cantiknya peribadi seorang murabbi, ustaz cakap ' saya marah-marah ni tanda saya sayang kamu, benda yang saya nak kongsi dan bagitau banyak, tapi masa kita hanya tinggal sedikit' sebak saya mendengar ustaz cakap macam tu, seolah-olah ustaz mahu mencurahkan segala ilmu yang pernah dikutipnya kepada kami,tetapi ustaz sedar dalam kesihatan dan umurnya yang terbatas, sayang benar kalau pengalaman dan ilmu yang ada padanya tidak dikutip oleh generasi-generasi baru ni. Ya Allah, Engkau berikanlah kesihatan dan panjangkanlah umurnya..



sedikit cerita pengalaman hidupnya yang dikongsi ustaz, ustaz ada seorang kawan, satu ketika ustaz tengah marah, dan ustaz kata dia dah tak boleh sabar ni.. tiba-tiba sahabat ustaz cakap 'kamu tidak mahu ke Allah kasih kepada kamu' kenapa pulak ustaz bertanya, yelar kan Allah tu kasih kepada orang-orang yang sabar, dan Allah juga bersama dengan orang-orang yang sabar (innaLaha maa as-sobirin).. subhanalLaah.. ustaz kata, indahnya persahabatan yang sebegini, ada sahabat yang boleh mengingatkan kita tentang isi Al-Quran bila kita memerlukanya.

ustaz ceritakan juga bagaimana ada orang datang nak pukul dan lembar batu kearah ustaz bila awal-awal pulang ke tanah air dulu, dan ada seorang orang kampung, datang nak lindung ustaz, dia cakap, saya yang mati takpe ustaz, jangan ustaz yang mati, ustaz ada ilmu yang perlu dimanfaatkan untuk agama, ustaz kata dia tersentak dengan jawapan orang kampung tu, dia yang dah ada master ketika itu tak pernah terfikir sebegitu rupa, ini pula orang kampung biasa yang belajar pun tidaklah tinggi mana, tetapi mereka ada AL-FAHMU AL-AMIQ ( kefahaman yang mendalam) kata ustaz.

3kali ustaz tanding pilihanraya tapi kalah( lepas tu ustaz menang, dan pernah jadi Exco Dakwah dan pendidikan) mereka nilah yang datang nasihatkan supaya ustaz bersabar, itulah asam garam seorang tokoh, ustaz juga antara 12 orang yang mendapat tarbiah secara langsung dengan Ikhwanul Muslimin di Mesir bersama-sama dengan Allahyarham Fadhil Nor satu ketika dulu.

antara kata-kata terakhir pada pagi itu sebagai bekalan buat kami..


kalau lapar orang akan cari nasi - sebagai makanan jasmani

tapi kalau Rohani ni kita kena cari Al-Quran


dua tiga kali ustaz sebut perkara ni dalam nasihatnya pagi tu, ' saya ni nak sampaikan apa yang nabi suruh, kita ni hanyalah sebagai penyambung, jadi saya nak sampaikan pula pada kamu, dengan nada yang sedih tiap kali ustaz kata tentang nasihat tu,

ustaz menutup ucapanya dengan sepotong hadis, 'balliqru anni walau ayah' sampaikanlah daripadaku walaupun sepotong ayat, sekarang ustaz dah bayar zakat ilmu ustaz pada kamu. hati ni sedih bila mendengar ustaz cakap macam tu, sungguh mulia peribadimu Sang Murabbi, kami menjadi saksi bahawa engkau telah menyampaikan ilmu kepada Ummat.


hari itu menjadi antara hari yang bersejarah buat penulis bila berpeluang buat pertama kalinya mencium tangan dan memeluk tubuh seorang ustaz, penulis berharap ini bukkanlah kali terakhir pertemuan dengannya.. banyak lagi mutiara yang penulis mahu kutip darinya.


Rasullullah tidak meninggalkan dinar dan dirham buat kita, tetapi Rasullullah mewariskan kepada kita para ulama pembela agama.. Ya Allah, Jadikanlah Daku dalam kalangan orang-orang yang mencintai para Ulama.. Ameen Ya Allah..

kredit buat ustaz basri (musafir seorang hamba).....



Reactions:

0 kata2 @ ucapan. syukran:

Powered by Blogger.