اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ

Wednesday, July 17, 2013

Batal ke Puasa Aku?

RAmadhon Kareem.............

Ramadhon atau kita panggil bulan pose......

Suatu bulan yang mungkin dinantikan oleh kita dan mungkin tidak........oowh

Bulan puasa ini ialah suatu ganjaran atau kita katakan ia hadiah misteri dari Allah s.w.t. kepada hambanya. Betapa beruntungnya kita masih diberikan peluang untuk hidup di bulan ini, mudah2an kita mendapat rahmat dan keampunan di bulan ini bukan setakat kempunan tak makang.

Pelbagai gelaran yang diberikan oleh ustaz2 kite, iaitu bulan tarbiyyah, universiti ramadhon,dan lain2.

Tidak kiralah apa saja gelaran yang diberikan kan. Persoalannya sejauh mana kita mengambil tahu apa itu ramadhan? Puasa itu apa? Adakah setakat bangun sahur,buka puasa, terawih?

Saudara sekalian, kita nak berjaya dalam universiti ramadhan ini. Sepertimana kalau kita nak berjaya dalam UPSR,PMR dan SPM, kita akan mengambil tahu semua yang berkaitan dengan peperiksaan tersebut. Dari segi subjeknya kita kena belajar berapa? Peperiksaannya bile? Tips2 menjawab? APa yang dilarang buat ketika menjawab exam dan sebagainya.

Justeru itu, ramadhan ini sepatutnya diambil berat begitu juga atau lebih lagi. Kerana kita bukan setakat menscorekan 9A atau 10A bahkan kita menghendakkan lebih dari itu iaitu keredhaan dan keampunan Allah s.w.t. yang Maha Esa.Tiada yang boleh memberikan keredhaan ini kecuali Allah s.w.t.

Buat permulaanya  yang ingin disebutkan disini ialah apa perkara yang membatalkan puasa? SImple....hehe nak batalkan puasa, kita mestilah puasa dulu baru boleh batal puasa...ye dok.....

BETULKAN PEMIKIRAN KITA>>>>

APA HUKUM SOLAT TERAWIH?
APA HUKUM TAZKIRAH@MENUNTUT ILMU AGAMA?

Orang Melayu ramainya bila masuk bulan pose nie, pertama terawih. Terawih jadi seolah2 wajib bagi mereka, sampaikan ada tu solat isya kat rumah seorang diri tapi solat terawih semangat pergi berjemaah. Belajar agama atau dengar tazkirah tak pergi tapi kalau bab terawih orang melayu memang hebat. 

Belajar agama ini ada masa jadi wajib dan ada masa jadi sunat. Bila wajib? Bila kita nie jahil, tak tahu apa2.... BIla orang tanya perkara apa yang membatalkan puasa? Kita kelu nak menjawab. Atau bila diajukan soalan korek hidung tu batal puasa ke? Kita pun terkebil2 nak jawab?. Maknanya yang asas kita tak tahu lagi. Jadi belajar agama menjadi wajip bagi kita untuk perkara2 fardhu sebegini.

JAdi tazkirah semasa terawih atau selepas isya itu amat bermakna kepada orang awam yang jahil agama dan AMat menganggu konsentrasi bagi Orang2 alim atau Mufti...hehe

Dah2 jom kita tengok nape gop hok batalkan pose kita? untuk dijadikan ilmu yang berguna, belajar ni tak rugi sebab kita nak guna dalam kehidupan kita. Bila ada ilmu kita lebih yakin dan seronok untuk beramal.

1) Pertama : Korek korek....haha

Jawapnya : kena dengor la Ustaz Azhar Idrus...senang cite, penjelasan yang jelas.

Segala fakta di bawah ini diambil dari web  Dr.Zaharuddin Abdul Rahman (klik sini)
2) Darah keluar dari tubuh ; samada untuk berbekam, ambil darah pesakit, menderma darah, tercedera, darah dari hidung, tangan dan lain-lain.

Hukumnya : Tidak batal puasa kerana yang membatalkan adalah yang masuk ke tubuh melalui saluran terbuka hingga ke perut dan bukannya ‘yang keluar' dari tubuh. 

3) Memasukkan sesuatu ke dalam rongga terbuka dan dikeluarkan kembali tanpa sampai ke perut dan yang seumpamanya di bahagian kepala.
Ia seperti memasukkan alat tertentu ke dalam kemaluan wanita atau dubur ketika proses perubatan yang berkaitan, demikian juga memasukkan jari ke dalam hidung, telinga, mulut dan dubur.

Hukumnya : Tidak membatalkan puasa kecuali jika alatan itu dibiar tinggal di dalam kemaluan tadi, kerana illah @ faktor penyebab batal puasa adalah masuknya sesuatu berfizikal ke perut. 



4) Penyembur gas untuk pesakit lelah :

Hukumnya : Pandangan terpilih adalah TIDAK BATAL



5) Suntikan ke dalam tubuh melalui tangan, kaki selain rongga terbuka yang asal:

yang nie letak penjelasannya....

Hukumnya : 

Terdapat dua jenis : 

samada untuk berubat atau untuk menguatkan. 

TIDAK BATAL. Jika ia digunakan untuk mengurangkan demam, bius, 'pain killer' dan apa jua tujuan asas perubatan, ia disepakati tidak membatalkan puasa (Al-Qaradawi, hlm 100 ; ‘Uqlah , hlm 226). Demikian juga hukumnya suntikan kalsium dan sebagainya untuk kekuatan badan demi perubatan.

Berkenaan suntikan makanan, air seperti glukos dan sepertinya untuk tujuan perubatan; para ulama sekali lagi berbeza pandangan : Pandangan majoriti adalah : Tidak membatalkan puasa kerana ia tidak masuk ke dalam tubuh melalui rongga terbuka dan ia tidak mengenyangkan serta tidak bercanggah dengan hikmah puasa. Ia adalah fatwa oleh Syeikh Dr Yusof Al-Qaradawi, Syeikh Md Bakhit, Syeikh Abd Rahman Taj, Syeikh Ahmad As-Syurbashi, Keputusan Lajnah Fatwa Azhar tahun 1948 (Taysir Al-Fiqh As-Siyam, hlm 100; Fatawa Syar'iyyah, hlm 268 ; Yasalunaka, 5/53 dll ).
Bagaimanapun, suntikan jenis makanan ini membatalkan puasa terutama jika dilakukan secara sengaja untuk melarikan diri dari ujian keletihan lapar dahaga puasa.
6) Berkumur-kumur dan air masuk ke rongga hidung semasa wudhu.

Hukumnya : Tidak membatalkan puasa, cuma jika berlebihan berkumur ulama Syafie mengatakannya terbatal. Justeru, jauhilah berlebihan di ketika puasa adalah lebih baik.

7) Keluar air mazi
Hukumnya : TIDAK BATAL 

Air mazi adalah air yang keluar dari kemaluan lelaki atau perempuan kerana naik syahwat. Banyak persoalan berkenaan keluarnya air mazi semasa berpuasa, samada ia membatalkan puasa atau tidak.?
Zahir dalam mazhab Hanbali menyatakan, ia membatalkan puasa.
Bagaimanapun mazhab Hanafi, Syafie, Awzai'e, Hasan albasri, As-Sya'bi dan Imam Ahmad dalam satu pendapatnya berfatwa keluarnya air mazi tidak membatalkan puasa. Saya lebih cenderung dengan pendapat ini.


8) Keluar air mani tanpa setubuh

BATAL PUASA = Mencium dan menyentuh melalui onani sehingga keluarnya mani dengan syahwat adalah membatalkan puasa dan wajib qadha, ia adalah disepakati oleh seluruh ulama.

TIDAK BATAL = Adapun keluarnya air mani hanya kerana berfikir lucah dan melihat dengan syahwat, ia tidaklah batal menurut sebahagian ulama termasuk mazhab Syafie, Hanafi. (Al-Mughni, 4/159)


12) Menelan air liur dan kahak
Hukum : TIDAK BATAL, Ia tidak membatalkan puasa disebabkan terlalu sukarnya untukmenjaga hal seperti ini


13 ) Mandi
HUKUMNYA : Tiada masalah untuk orang berpuasa mandi, ia tidak membatalkan puasa. 

Dalilnya adalah hadis yang menunjukkan Nabi s.a.w mengizinkan orang yang junub mandi selepas waktu subuh, namun mandi junub adalah wajib, bagaimana pula mandi sunat atau harian yang biasa?.  Jawapnya ia tidak membatalkan puasa malah sahabat besar seperti Ibn Abbas juga pernah disebutkan mandi ketika berpuasa. Anas bin Malik pula adakalanya merendam kepalanya di dalam batu dipenuhi air (seperti telaga) akibat bersangatan panas. (Rujuk Fath Al-bari). Cuma  puasa hanya boleh batal apabila seseorang mandi sambil mencuri minum sebagaimana yang mungkin dilakukan oleh para remaja dan lainnya, maka ia batal kerana minum dan bukan mandi itu sendiri.

Okay, setakat nie lah dulu.....hujah2 bagi persoalan diatas bolehlah dibaca di link yang diberikan....hanya menkopi dan paste jawapan yang perlu sahaja.
Sebenarnya lebih baik kita mengetahui hujah dan sebab2 perkara itu membatalkan atau tidak. Hanya sekadar letak pendek2 untuk senang membacanya.........huhu.....Selamat Berpuasa jangan lupa sahur.- BETULKAN YANG BIASA, BIASAKAN YANG BETUL



Reactions:

0 kata2 @ ucapan. syukran:

Powered by Blogger.